888 meratapi hambatan Inggris & Belanda karena pendapatan Q3 turun 7%

888 telah mengakui kesadaran akan “kenaikan biaya utang” dan “dampak pada kondisi perdagangan industri di Inggris” karena pendapatan grup turun tujuh persen tahun-ke-tahun melalui kuartal ketiga tahun ini menjadi £449 juta (2021: £484m).

Membuat komentar dalam pembaruan perdagangan untuk kerangka waktu Juli hingga September, grup perjudian terutama menyelaraskan penurunan dengan langkah-langkah keamanan pemain online Inggris yang ditingkatkan serta penutupan di Belanda.

Dengan ritel yang dilaporkan stabil YoY pada £124 juta, terlepas dari dampak penutupan tiga hari, total pendapatan online turun sepuluh persen menjadi £325 juta (2021: £360m).

Total pendapatan online Inggris sebesar £171 juta menunjukkan penurunan 13 persen YoY didorong oleh pengurangan pengeluaran rata-rata per pemain, sementara pasar Belanda menyumbang masing-masing 4 persen dan enam persen dari Q3 2021 untuk 888 dan William Hill.

Dengan memecah kinerja digital ini berdasarkan divisi, 888 selain William’s Hill UK dan segmen online internasional semuanya melacak penurunan sebesar lima persen, 14 persen, dan 12 persen menjadi £148 juta (2021: £156 juta), £125 juta (2021: £ 145 juta) dan £52 juta (2021: £59 juta), masing-masing.

“Setelah menyelesaikan kombinasi transformasional kami dengan William Hill, saya senang melaporkan bahwa selama Q3 tim kami terus membuat kemajuan pesat dalam mengintegrasikan dua bisnis yang memimpin pasar dan sangat saling melengkapi ini,” komentar Itai Pazner, CEO 888.

“Hal ini memungkinkan kami untuk maju menuju model operasi target baru kami, sambil memberikan serangkaian sinergi ‘quick win’, yang akan menguntungkan margin EBITDA kami yang disesuaikan untuk paruh kedua tahun ini.

“Pendapatan selama kuartal ketiga melanjutkan tren yang telah kita lihat di kuartal terakhir, dengan perdagangan yang relatif tangguh di pasar internasional utama kami dan di kawasan ritel kami, tetapi terus menekan pendapatan online Inggris kami mengingat dampak berkelanjutan dari peningkatan keamanan pemain. Pengukuran.

“Kami mengubah campuran bisnis kami menjadi basis pemain dengan pengeluaran yang lebih rendah dan lebih rekreasional yang memberi kami kepercayaan diri pada potensi jangka panjang untuk bisnis Inggris kami.”

Untuk tahun ini, total pendapatan turun tiga poin persentase menjadi £1,39 miliar (2021: $1,43 miliar, karena penurunan signifikan di setiap komponen pelaporan online. Ritel, dibantu oleh penghapusan pembatasan atau perintah penutupan, melonjak 83 per sen menjadi £388 juta (2021: £211 juta).

Terlepas dari perubahan lingkungan ekonomi makro dan tekanan yang berkelanjutan, dewan direksi 888 mengharapkan pendapatan Q4 tumbuh selama kuartal terakhir dan serupa dengan level Q4 2021. Ini melihat 888, integrasi pra-William Hill, melaporkan pendapatan sebesar £ 255 juta.

Mengenai transaksi yang disebutkan di atas, 888 memberikan pembaruan yang mencatat “Grup terus membuat kemajuan yang kuat” dengan rencananya, dengan sinergi dan penghematan biaya “sudah disampaikan” dari tindakan awal yang diambil.

Ditambahkan: “Grup menyadari peningkatan biaya utang, bersama dengan dampak pada kondisi perdagangan industri di Inggris dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan model operasi bisnis yang diperbesar sesuai untuk mengatasi hambatan jangka pendek ini sementara juga mampu mewujudkan potensi kuat dari bisnis yang diperbesar.”

Pazner menutup: “Saat kami melihat ke depan, kami tetap fokus terutama pada integrasi, eksekusi, dan de-leveraging yang sukses untuk membuka potensi besar dari bisnis kami yang semakin besar.

“Kami sedang membangun grup yang lebih kuat yang akan memanfaatkan teknologi dan portofolio merek kelas dunia terkemuka kami untuk menciptakan perusahaan taruhan dan game global terkemuka, dengan rencana yang jelas untuk menumbuhkan pangsa pasar dan profitabilitas di beberapa pasar paling menarik di dunia. ”

Author: Roger Gonzalez