Australia menang melawan serangan dahsyat Tunisia

Dalam pertemuan Grup D Piala Dunia antara Australia dan Tunisia, Australia tampil sebagai pemenang dengan mencetak satu gol. Seluruh acara melibatkan pertahanan vs serangan. Australia dapat mencapai kesuksesan sekali saja, dan itu sudah cukup. Pertahanan Australia menempatkan serangan Tunisia ke ujian mutlak.

Australia dan Tunisia berkompetisi di Stadion Al Janoub dalam pertandingan yang harus dimenangkan. Salah satunya adalah hasil seri melawan Denmark, dan yang lainnya adalah kekalahan 4-0 di tangan Inggris. Keduanya menempati posisi kedua di Grup D, dan naluri bertahan hidup terlihat sejak awal. Probabilitas kemenangan untuk Australia hanya 28%, dibandingkan dengan 42% untuk Tunisia, yang memiliki peluang seri 30%.

Dalam sembilan menit pertama permainan, tidak ada tim yang mencetak gol. Karena hanya satu kontestan yang dapat maju ke babak sistem gugur, masuk akal jika serangan dimulai dari awal. Akhirnya terjadi sesuatu di menit kesepuluh yang bisa memberikan keuntungan bagi tim. Setelah Jebali dihukum karena handball, Australia diberikan tendangan bebas.

Di menit ke-23 permainan, Mitchell Duke mencetak gol kemenangan pertandingan. Sundulan Duke memasuki kotak dengan ayunan minimal yang diperlukan. Dahmen berusaha, tetapi tidak mendapat tanggapan. Goodwin berhasil sampai ke tengah, dan kemudian Duke masuk begitu saja.

Tunisia agresif. Pelatih berpikir tim seharusnya santai. Aissa Laidouni menerima kartu kuning, memberi Australia satu tendangan bebas. Duke gagal memanfaatkan tembakan Mooy. Strategi berpusat pada mempertahankan penguasaan bola sebanyak mungkin.

Tunisia terus menyerang melawan pendekatan pertahanan tradisional Australia. Terlihat jelas bahwa masing-masing tim memainkan permainannya sendiri-sendiri karena persentase penguasaan bola yang hampir sama.

Menjelang turun minum, satu blok oleh Harry Soutter mencegah Drager mencetak gol. Tiga menit ditambahkan ke penantian 45 menit reguler untuk pertemuan jarak dekat. Msakni dan Jebali memang bekerja sama untuk memperbaiki permainan. Mereka berhasil sampai batas tertentu tetapi gagal mencapai tujuan utama mereka untuk memberikan skor. Kesempatan lain bagi Tunisia untuk bertobat dari peristiwa yang ditarik sebelumnya telah hilang.

Pada menit ke-70, Australia kembali mendapat peluang mencetak gol. Umpan sempurna tidak dimanfaatkan oleh serangan terdepan, yang sedikit terlambat. Tunisia menjawab sekitar dua menit berikutnya, dengan tembakan Msakni jatuh langsung ke tangan Ryan.

Pada menit ke-84, Montassar Talbi melakukan tendangan langsung dari jarak 30 yard. Ryan berdiri kokoh di tanah untuk menahan dan jatuh untuk menyelamatkan.

Enam menit selama 90 menit dimulai dengan tendangan bebas Tunisia dan diakhiri dengan rebound untuk Australia.

Tunisia pun tak luput dari keputusasaan. Pada pertandingan kedua Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar, tim kalah 1-0. Turnamen berakhir untuk mereka sementara taruhan Aussies mengklaim kesempatan untuk melanjutkan ke sistem gugur.

Author: Roger Gonzalez