Kindred’s Trannel terus ‘menerima secara pasif’ orang Norwegia

Kindred telah menyatakan bahwa mereka akan “menerima secara pasif” pelanggan Norwegia dan menekankan “denda paksaan” yang dikenakan oleh Otoritas Perjudian Norwegia tidak dapat ditegakkan di luar Norwegia.

Kindred telah menyatakan bahwa mereka akan “menerima secara pasif” pelanggan Norwegia dan menekankan “denda paksaan” yang dikenakan oleh Otoritas Perjudian Norwegia tidak dapat ditegakkan di luar Norwegia.

Ditempatkan pada Kindred pada bulan Februari tahun ini, Lottstift memperingatkan Kindred’s Trannel International bahwa mereka akan dikenakan sanksi denda sebesar NOK 1,2 juta (€120.000) per hari jika tidak segera menghentikan aktivitas tanpa izinnya.

Sejak saat itu, grup judi internasional, yang didirikan di Swedia tetapi berkantor pusat di Malta, akan mempertahankan tantangannya terhadap denda di pengadilan, menambahkan bahwa mereka juga akan terus ‘menerima secara pasif’ pelanggan Norwegia.

Sebuah pernyataan dari Kindred berbunyi: “Trannel dengan tegas tidak setuju dengan penilaian NGA karena sepenuhnya sah bagi penduduk Norwegia untuk mengakses dan menggunakan layanan perjudian internasional, yang dilisensikan di wilayah EU/EEA dan ditawarkan dalam lingkungan yang aman dan terjamin, Kindred akan terus secara pasif menerima pelanggan yang tinggal di Norwegia.

“NGA tidak memiliki yurisdiksi atas Trannel karena perusahaan tersebut berdomisili di Malta dan dilisensikan oleh Maltese Gaming Authority. Oleh karena itu, Kindred yakin bahwa denda paksa tidak dapat ditegakkan oleh NGA di luar Norwegia.”

Pada saat pengenaan denda tersebut, NGA memperkirakan bahwa Trannel menghasilkan NOK 437 juta (€43 juta) dari operasi tanpa izin di Norwegia.

Namun, menanggapi tuduhan tersebut, Kindred menunjukkan bahwa Trannel telah menerapkan “rakit perubahan” dalam menjalankan operasinya untuk mengklarifikasi bahwa mereka tidak menargetkan pelanggan Norwegia.

Sebagai tanggapan, Kindred menyatakan bahwa Trannel telah menerapkan serangkaian perubahan pada operasinya untuk mengklarifikasi bahwa mereka tidak menargetkan pelanggan Norwegia.

Ini termasuk mengubah bahasa di situsnya dan kampanye pemasaran dari bahasa Norwegia ke bahasa Inggris, menghapus bendera nasional dari situs web dan saluran, dan mengubah merek operator Storspiller menjadi nama non-Norwegia.

Selain itu, perusahaan juga menyoroti telah menghentikan semua aktivitas periklanan dan pemasaran dalam bahasa Norwegia dan tidak lagi menyediakan layanan pelanggan berbahasa Norwegia.

Namun, NGA terus menegaskan bahwa anak perusahaan Kindred menargetkan konsumen di negara tanpa lisensi dan mempertahankan dendanya – Kindred berpendapat bahwa karena Trannel adalah bisnis yang berbasis di Malta, NGA tidak memiliki yurisdiksi atasnya.

Author: Roger Gonzalez