Ksa memulai penyelidikan terhadap afiliasi ilegal

Otoritas Perjudian Belanda, Kansspelautoriteit, telah memulai penyelidikan terhadap situs-situs afiliasi yang mempromosikan penawaran permainan ilegal dan berfokus pada “orang-orang yang sangat rentan”.

Regulator negara mengatakan bahwa mereka menemukan situs-situs ini ketika melacak penawaran perjudian ilegal, dengan pertanyaan ini bertujuan untuk melewati hukum dan mengarahkan konsumen ke situs ilegal.

Selain itu, Ksa mencatat bahwa afiliasi tersebut menggunakan nama domain seperti ‘casino withoutcruks’ dan ‘casino withoutlicense’, menambahkan bahwa “mereka dibayar saat menyediakan lalu lintas web ke situs web perjudian ilegal”.

Bersamaan dengan langkah ini, regulator juga mencatat pentingnya Central Register Uitsluiting Kansspelen (Cruks), skema pengecualian diri nasional negara tersebut.

Sejak 1 Oktober 2021, ketika ekosistem Belanda yang diatur ulang memulai debutnya, persyaratan hukum diberlakukan bagi semua operator perjudian online untuk memusatkan basis data pemain mereka dengan sistem CRUKS.

Ini adalah daftar yang harus dikonsultasikan oleh penyedia resmi permainan untung-untungan sebelum menerima pemain, dengan KSA mencatat bahwa pemain terdaftar dikecualikan dari partisipasi “karena masalah kecanduan”.

Tindakan terbaru oleh regulator ini dilakukan setelah 15 afiliasi menjadi sasaran Ksa pada Desember 2021 karena mempromosikan game online ilegal setelah 22 investigasi dilakukan.

“Ksa berpikir sangat buruk bahwa afiliasi ini fokus pada pemain bermasalah. Selain menawarkan permainan untung-untungan tanpa lisensi, mempromosikan penawaran ilegal juga dilarang,” tambahnya.

Awal bulan ini, regulator Belanda mengeluarkan instruksi kepada sepasang penyedia game online, serta pengingat kepada industri, setelah pelanggaran Undang-Undang Pencucian Uang dan Pendanaan Teroris (Pencegahan) (WwFt) di negara itu terungkap.

Ini mengikuti studi pendahuluan di seluruh pasar tentang kewajiban kepatuhan yang dilakukan di awal tahun, setelah itu ditemukan bahwa dua pemegang lisensi yang tidak disebutkan namanya tidak cukup mengontrol perilaku permainan para pemain.

Author: Roger Gonzalez