Lingkungan operasi Makau tetap sulit

Las Vegas Sands telah menegaskan kembali kepercayaan seluruh grup di Makau meskipun mengakui bahwa lingkungan operasi saat ini di pusat permainan “tetap sulit”.

Namun, meskipun pendapatan dan kekurangan AEBITDA dilaporkan di seluruh lima properti perusahaan di wilayah tersebut, pelonggaran pembatasan di Singapura membuat Marina Bay Sands membawa LVS ke kenaikan pendapatan Q3 sebesar 17,26 persen.

Angka ini meningkat dari tahun ke tahun menjadi $1,01 miliar (2021: $857 juta), tetapi kerugian operasional mencapai $177 juta (2021: $316 juta) dengan kerugian bersih sebesar $380 juta (2021: $594 juta) pada penutupan tiga bulan Titik.

Terlepas dari perjuangan yang sedang berlangsung di Makau, Robert Goldstein, Ketua dan Chief Executive Officer, mencatat dalam panggilan pendapatan bahwa permintaan dan pengeluaran pelanggan “telah terbukti tangguh di tingkat massa premium” dari perspektif game dan ritel.

Detail juga ditawarkan mengenai upaya pertumbuhan berkelanjutan yang dilakukan di seluruh yurisdiksi Asia dan AS: “Kami menghargai kesempatan untuk mengajukan proposal tender kami untuk salah satu dari enam konsesi game di Makau pada bulan September. Kami sekarang dalam tahap konsultasi program tender.

“Dan karena itu, kami tidak akan dapat berkomentar lebih jauh tentang prosesnya saat ini. Kami sangat percaya pada Macao sebagai pusat pariwisata dan rekreasi dunia. Kami telah menjadi investor terbesar dan menjalankan bisnis non-game selama dua dekade terakhir di Makau.

“Kami sangat menyambut baik kesempatan untuk berinvestasi lebih banyak lagi dalam produk dan penawaran non-game di Makau. Kami memiliki keyakinan besar dalam pemulihan pariwisata Makau dan prospek pertumbuhan jangka panjangnya seperti yang kami lakukan sebagian besar — ​​kami akan melakukan yang terbaik untuk mendukung diversifikasi ekonomi Makau dan evolusinya sebagai tujuan utama Asia untuk MICE dan pengunjung rekreasi.

“Kami menganggap portofolio resor kami yang ada di Asia sebagai platform yang ideal untuk pertumbuhan di tahun-tahun mendatang. Selain itu, kami terus mengejar peluang untuk mengembangkan resor tujuan berbasis darat skala besar baru di AS dan Asia.”

Untuk tahun ini, yang berakhir pada 30 September 2022, LVS mengalami penurunan pendapatan dan EBITDA masing-masing menjadi $2,99 miliar (2021: $3,22 miliar) dan $510 juta (2021: $535 juta). Rugi bersih sedikit membengkak untuk menutup YTD pada $1,27bn (2021: $1,15bn).

Karena Marina Bay Sands terus menunjukkan peningkatan kinerja yang dipertahankan dengan upaya pemulihannya, Goldstein beralih ke Singapura untuk merinci upaya berkelanjutan di pasar yang dilabeli grup sebagai “sangat kuat”.

Dia melanjutkan: “Relaksasi pembatasan terkait virus di Singapura dan banyak pasar sumber, ditambah dengan peningkatan pengangkutan udara, telah memungkinkan kinerja dan keuangan ini – peningkatan kinerja keuangan ini.

“Kami mengharapkan pemulihan yang kuat dari waktu ke waktu karena langkah-langkah relaksasi lebih lanjut di kawasan ini diterapkan dan pengangkutan udara tambahan di Singapura mulai online.

“Program investasi modal $1 miliar kami yang saat ini sedang berlangsung di Marina Bay Sands telah memperkenalkan produk suite baru yang luar biasa dalam fasilitas resor yang berfokus pada segmen premium. Tanggapan terhadap penawaran awal ini sangat kuat.

“Penawaran tambahan, termasuk produk suite baru yang luas, akan diperkenalkan sepanjang sisa tahun ini dan 2023. Kami berharap dapat meningkatkan investasi kami secara substansial di pasar Singapura saat kami melaksanakan rencana ekspansi kami di MBS di tahun-tahun mendatang.”

Author: Roger Gonzalez