Meksiko dan Polandia menarik acara pembukaan FIFA mereka

Grup C tampaknya mengalami panas terbesar. Meksiko dan Polandia bermain imbang 1-1 dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia FIFA mereka, masing-masing mendapatkan satu poin. Meski peluang tercipta di babak kedua saat Polandia melakukan tendangan penalti, tidak ada tim yang mencetak gol.

Di babak kedua, Robert Lewandowski melakukan tendangan penalti ke gawang Guillermo Ochoa. Penyelamatan tersebut membuat tim lolos ke turnamen FIFA. Meksiko mencoba tembakan ke gawang terbanyak, 11, sedangkan Polandia hanya melakukan enam.

Diyakini bahwa doa menyelamatkan Meksiko dari kekalahan.

Pastor Jose Guadalupe Godinez berbicara dengan surat kabar Meksiko Milenio untuk menggambarkan keajaiban yang dapat dilakukan oleh Patung Yesus. Patung itu, yang dikenal sebagai Anak Keajaiban, pada awalnya disumbangkan oleh umat yang mencari cara untuk menunjukkan iman mereka. Child of Miracle mengenakan jersey Meksiko disertai dengan bola sepak dan bendera Meksiko.

Saya percaya ini membawa persatuan, kata Pastor Jose Guadalupe Godinez, menambahkan bahwa itu membantu tim untuk maju di setiap pertandingan.

Persentase kepemilikan Meksiko versus Polandia adalah 61%, dan lawan tim berikutnya adalah Argentina. Meksiko berniat memenangkan pertandingan yang akan datang. Tim ini terinspirasi oleh kemenangan Arab Saudi baru-baru ini atas Argentina, di mana mereka mencetak poin dua kali lebih banyak dari Argentina.

Messi mencetak satu gol setelah 10 menit pertama; namun, Argentina diuji sepanjang acara setelah gol itu. Orang-orang Saudi terlihat berjuang sampai turun minum, setelah itu tim mencetak dua gol beruntun dalam 10 menit pertama.

Arab Saudi berada di puncak klasemen, sementara Argentina berada di paruh bawah, sehingga penting bagi tim yang dipimpin Messi untuk memenangkan setiap pertandingan lainnya.

Meksiko yakin bisa mengalahkan Argentina yang sedang sakit. Messi, bagaimanapun, mendesak semua orang untuk bersatu dan bangkit kembali seperti tim yang lebih kuat. Kemenangan beruntun 36 pertandingan berakhir tanpa menyamai rekor 37 kemenangan beruntun Italia. Meskipun demikian, Argentina terlihat maju untuk mencapai final dengan cara yang sama seperti pada tahun 1990.

Doa akan dibutuhkan lagi untuk Meksiko, karena Argentina pasti mengaum seperti singa yang terluka pada hari Minggu.

Sebelumnya, pertemuan ketiga Grup C adalah antara Polandia dan Arab Saudi. Ini juga akan menjadi signifikan karena kemenangan Arab Saudi akan membawa tim selangkah lebih dekat ke Babak 16 Besar. Keputusasaan Argentina belum terlihat di depan umum seperti saat pertandingan melawan Arab Saudi. Rencana mereka adalah mempertahankan penguasaan bola dan mencegah Argentina mencetak gol.

Meksiko naik tinggi dengan keyakinan setiap penggemar bahwa doa mereka sedang bekerja. Satu kekecewaan telah disampaikan di Grup C, dan Argentina akan berusaha untuk tidak membiarkan hal itu terjadi lagi hari Minggu ini melawan Meksiko.

Author: Roger Gonzalez