Swiss yang layak menang melawan Kamerun

Swiss mengalahkan Kamerun 1-0, mempertahankan rentetan kemenangannya.

Kamerun saat ini berada di peringkat ke-43 di FIFA, sedangkan Swiss saat ini berada di peringkat ke-15; namun, pelatih kepala Kamerun, Rigobert Song, memasuki lapangan dengan keyakinan kuat bahwa peringkat mereka tidak akan menghalangi mereka untuk memimpin dan berdiri tegak melawan Swiss di Stadion Al Janoub untuk Piala Dunia FIFA 2022.

Swiss memulai awal yang baik saat Xherdan Shaqiri memajukan bola sementara Kamerun membersihkan garisnya. Swiss hanya menguasai 41% penguasaan bola selama 30 menit pertama pertandingan, tetapi Kamerun melakukan tiga tembakan berbanding satu tembakan Swiss dan membuat tangan mereka lebih nyaman menguasai bola.

Collins Fai dari Kamerun mendapat kartu kuning karena pelanggaran berbahaya terhadap Nico Elvedi empat puluh menit setelah pertandingan. Tidak ada skor di papan skor setelah paruh pertama permainan karena tidak ada tim yang mampu mencetak skor, membuat skor imbang menjadi nol.

Breel Embolo dan Shaqiri bersama-sama melakukan upaya untuk mengamankan gol pertama di menit ke-48 dan selangkah menuju kemenangan. Meski dia tidak merayakan golnya karena menghormati Kamerun, tanah airnya.

Nico Elvedi dari Swiss mendapat kartu kuning karena melakukan pelanggaran berat. Sedangkan Swiss melakukan tiga pergantian pemain, dengan Haris Seferovic, Noah Okiri, dan Fabian Frei menggantikan Embolo, Shaqiri, dan Sow. Sebaliknya, Ondoua menggantikan Martin Hongla di tim Kamerun. Pergantian pemain, bagaimanapun, mengurangi intensitas permainan.

Kamerun berjuang untuk mengatasi gawang Swiss di 13 menit terakhir karena ini akan menjadi kekalahan piala dunia kedelapan berturut-turut mereka.

Kamerun memiliki peluang untuk membalikkan keadaan selama enam menit, namun mereka tidak terlihat mencetak gol dan pergerakan bola mereka tetap lamban.

Embolo memberikan kontribusi penting untuk kemenangan Swiss di Grup G, dan sebagai hasilnya, Swiss semakin dekat untuk memenangkan Piala Dunia. Cameron kecewa karena Breel Embolo yang lahir di Kamerun menjadi satu-satunya pemain yang membantu Swiss melaju.

Author: Roger Gonzalez