UKGC: game arcade menyebabkan masalah keterlibatan di kalangan penjudi muda

Mesin cakar dan partisipasi penny pushers dalam pemain muda disorot oleh Komisi Perjudian Inggris saat menerbitkan 'Laporan Kaum Muda dan Perjudian'.

Mesin cakar dan partisipasi penny pushers dalam pemain muda disorot oleh Komisi Perjudian Inggris setelah menerbitkan ‘Laporan Kaum Muda dan Perjudian’ terbaru.

Kembali setelah jeda dua tahun sebagai akibat dari dampak pandemi COVID-19 pada penelitian survei, hasil utama laporan tersebut mengungkapkan bahwa 31 persen dari anak-anak berusia 11 hingga 16 tahun telah menghabiskan uang mereka sendiri untuk aktivitas perjudian apa pun di 12 bulan terakhir.

Statistik ini menunjukkan penurunan enam persen dari laporan UKGC 2020, yang merupakan tahun terakhir kali diterbitkan.

Mengamati bahwa tiga dari sepuluh dalam kelompok usia 11 hingga 16 menghabiskan uang mereka sendiri untuk berjudi dalam 12 bulan terakhir, survei tersebut mencatat permainan arcade seperti penny pushers dan claw grabs sebagai aktivitas paling populer, mencatatkan 22 persen keterlibatan. dengan peserta perjudian aktif survei.

Permainan arcade diikuti oleh ‘taruhan dengan teman atau keluarga’ dengan melibatkan 15 persen, karena secara keseluruhan 23 persen anak muda menghabiskan uang mereka sendiri untuk bentuk perjudian yang diatur.

Sejak didirikan pada tahun 2011, UKGC telah mensurvei keterlibatan anak-anak berusia 11 hingga 16 tahun dalam perjudian sebagai “penilaian kunci” dari perlindungan pasar yang bertujuan untuk melindungi anak-anak dari bahaya atau eksploitasi oleh perjudian.

Studi ini mengumpulkan data dari sampel 2.559 anak berusia 11 hingga 16 tahun yang menghadiri akademi dan sekolah yang dikelola di Inggris, Skotlandia, dan Wales antara 12 Maret dan 1 Juli 2022.

Salah satu tokoh utama dari survei mencatat bahwa pada tahun 2022, keterlibatan dengan produk Lotere Nasional telah menyaksikan penurunan satu persen untuk kartu awal dan permainan kemenangan instan. Ini tercatat tujuh persen dua tahun sebelumnya.

Bergerak lebih tinggi ke kelompok usia yang lebih tua, 14 hingga 16 tahun, survei mencatat bahwa kategori ini lebih cenderung menghabiskan uang untuk bentuk perjudian yang tidak diatur.

Menerapkan Layar Perjudian Masalah DSM-IV-MR-J, yang dirancang untuk melaporkan gangguan mental perjudian khusus remaja, survei tersebut mengidentifikasi 0,9 persen dari anak berusia 11 hingga 16 tahun sebagai penjudi bermasalah.

Di antara semua peserta, survei mengklasifikasikan 2,4 persen sebagai penjudi berisiko dan 27,3 persen sebagai penjudi tidak bermasalah.

Dalam segmen bahaya perjudian, anak laki-laki ditemukan lebih mungkin diklasifikasikan sebagai perjudian berisiko – 3,2 persen dibandingkan dengan anak perempuan sebesar 1,8 persen. Namun, laporan 2022 tidak menemukan variasi gender dalam kategori yang didefinisikan sebagai penjudi bermasalah.

Penelitian juga mengungkapkan bahwa 60 persen peserta melaporkan pengalaman langsung atau tidak langsung dengan perjudian selama 12 bulan terakhir. Disebutkan juga bahwa 36 persen anak muda yang pernah melihat anggota keluarga berjudi kemungkinan besar menghabiskan uang mereka sendiri untuk berjudi dibandingkan dengan 16 persen dua tahun lalu.

Menyimpulkan laporan, 64 persen peserta setuju bahwa “berjudi itu berbahaya” sementara 70 persen anak muda merasa mendapat informasi yang baik tentang risiko perjudian, dengan 50 persen menyatakan bahwa orang dewasa secara pribadi telah berbicara kepada mereka tentang risiko perjudian.

Author: Roger Gonzalez